Manchester United, eh, Penchester United Pantas Jadi Juara dari Jalur Penalti oleh - duaalam.xyz

Halo sahabat selamat datang di website duaalam.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Manchester United, eh, Penchester United Pantas Jadi Juara dari Jalur Penalti, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Sebagai fans Arsenal, saya mendukung penuh Manchester United atau yang kini sudah ganti nama jadi Penchester United untuk menjadi juara. Ini soal isu kedaerahan, Bung. Sama-sama dari Inggris, tentu saja kudu mendukung klub lain dari Inggris yang sedang berjuang menjadi juara dari jalur penalti.

Saya memang sering ngata-ngatain Manchester United di kompetisi lokal. Karena didirikan oleh komite wasit Liga Inggris jadi sudah jadi wajar kalau mereka mendapat "garansi" kemudahan dari para pengadil lapangan hijau. Ah, maaf, pengadil Penchester United. Poin ini perlu kita sepakati dulu sebelum beranjak ke analisis yang lebih serius.

"Wasite Emyu" adalah makian yang makin hari terdengar makin mesra saja. Tidak masalah. Saya rasa fans klub lain tidak perlu terlalu mempermasalahkannya. Lha wong fans Manchester United sudah menunjukkan diri kalau mereka nggak punya akhlak, aduh maaf keceplosan, maksudnya tidak masalah kalau jadi juara dari jalur penalti.

Lagian, tendangan penalti itu bukan dosa, bukan? Tendangan penalti adalah bagian indah dari sepak bola itu sendiri. Masak bagian penting dari sepak bola mau kamu benci. Ini penting untuk ditekankan karena Manchester United sadar bahwa tendangan penalti adalah cara menuju puncak gemilang cahaya.

Ini saya tidak sedang bercanda, ya. Ada sebuah analisis yang membedah bahwa Penchester United satu ini memang goblok betul memanfaatkan penguasaan bola. Padahal, Bruno Fernandes adalah pemain di Liga Inggris yang paling banyak "berusaha" membuat peluang dari setiap penguasaan.

Adalah Tom Worville, jurnalis The Athletic yang membuat analisis itu. Ringkasannya seperti ini: Bruno Fernandes mampu menggunakan 19 persen dari penguasaan bola Manchester United untuk dikreasikan menjadi sebuah segmen berbahaya bagi timnya. Artinya, Bruno Fernandes punya niat untuk mengkreasikan sesuatu, terlepas dari penalti.

Namun, sayangnya, usaha Bruno tidak bisa dimaksimalkan rekan-rekannya di Manchester United. Tercatat, Manchester United adalah salah satu tim dengan catatan pemanfaatan penguasaan bola paling rendah di Liga Inggris. Kalau sebuah segmen penting, misalnya usaha membuat peluang, gagal dimaksimalkan, tentu saja gol sulit terjadi.

Nah, oleh sebab itu, karena ketidakmampuan Manchester United memaksimalkan kreasi Bruno di lapangan tengah, pilihannya menjadi terbatas. Salah satu aspek yang bisa dimaksimalkan Manchester United adalah situasi bola mati.

Situasi bola mati ada banyak ragamnya. Mulai dari goal kick, lemparan ke dalam, tendangan pojok, tendangan bebas, sampai penalti. Tendangan penalti memang bukan perkara mudah di sepak bola level tinggi. Namun, penalti masih dianggap sebagai "jalur mudah" untuk bikin gol dari bola mati ketimbang, misalnya, lemparan ke dalam. Ingat, MU tidak punya Rory Delap, manusia sangit itu.

Nah, dari analisis yang dibuat The Athletic itu kita bisa memahami penderitaan United. Ketimbang susah payah mengkreasikan sebuah peluang dari open play, mencetak gol indah dari rangkaian 20 umpan, ya lebih gampang diving di dalam kotak penalti.

Apalagi Manchester United adalah klub kesayangan komite wasit seluruh dunia. Kombinasikan diving dengan pemain ke-12 bernama wasit, Manchester United atau Panchester United, akan mendapatkan cara "paling gampang" untuk bikin gol.

Akhir kata, kita harus memahami kalau beberapa klub punya kelemahan. Manchester United, misalnya, yang paling jago mengkreasikan kemelut dan penalti, ya kudu dimaklumi. Dihujat tipis-tipis tidak mengapa. Namun, jangan lupa untuk dukung Penchester United untuk jadi juara di kompetisi banyak-banyakan tendangan penalti, lewat jalur penalti.

BACA JUGA Milan Kalahkan Juventus, tapi Dapat Penalti, Milanisti Kecewa dan tulisan Yamadipati Seno lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

Itulah tadi informasi mengenai Manchester United, eh, Penchester United Pantas Jadi Juara dari Jalur Penalti dan sekianlah artikel dari kami duaalam.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Post a Comment

0 Comments