Saya Tidak Merokok demi Finansial yang Lebih Baik oleh - duaalam.xyz

Halo sahabat selamat datang di website duaalam.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Saya Tidak Merokok demi Finansial yang Lebih Baik, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Mungkin ketika Anda pertama kali melihat saya, Anda akan menganggap saya ini sangar alias preman. Tapi Anda jangan terlalu percaya pada hal tersebut. Saya sama sekali tidak seperti yang Anda kira.

Jangankan melakukan tindakan premanisme, bahkan merokok pun saya tidak begitu tertarik. Kalaupun saya merokok, itupun saya lakukan kalau dipaksa oleh teman atau sedang iseng karena bingung mau menghabiskan uang kemana.

Sewaktu saya masih bekerja di kantor lama, saya kerap ditawari untuk merokok. Walaupun tawaran tersebut datang bertubi-tubi, saya tetap menolaknya. Saya sendiri memang merasa tidak "enak" kalau harus mengambil rokok milik teman. Saya lebih baik membelinya sendiri.

Di samping itu, merokok tidak membuat saya kenyang. Alih-alih demikian, justru mata saya yang kenyang oleh pedasnya kepulan asap niko. Belum lagi kalau paru-paru saya ikutan sesak.

Meskipun demikian, saya masih tetap ditawari rokok. Katanya sih biar lebih gaul di kantor. Bisa dimaklumi mengingat mayoritas pekerja disana memang suka merokok. Saya sendiri menghormati kebiasaan tersebut.

Pada suatu waktu, saya mengobrol dengan teman saya. Dalam perbincangan tersebut, saya sempat berseloroh, "Daripada lu ngerokok, mendingan duitnya buat makan siang. Kan lumayan".

Saya sendiri mengatakan kalimat tersebut bukan tanpa alasan. Bagi saya, uang rokok saat ini bisa dikatakan cukup mahal. Berdasarkan data per Januari 2020, setidaknya kita harus menyiapkan kocek minimal Rp20.000,00 untuk membeli rokok.

Bagi yang berpenghasilan tinggi seperti Ronaldo atau Messi, jumlah tersebut tentu bukan masalah besar. Tetapi apa jadinya jika penghasilannya tidak terlalu tinggi? Apalagi kalau orang tersebut merupakan perokok berat, dimana dalam sehari dia bisa menghabiskan lebih dari satu bungkus.

Dalam jangka pendek alias sehari, mungkin tidak akan terasa. Tetapi bagaimana jika uang Rp20.000,00  tersebut diakumulasikan dalam sebulan alias 30 hari? Secara keseluruhan, Anda minimal perlu menyiapkan uang sekitar Rp600.000,00  hanya untuk "membakar rokok".

Padahal uang sebesar Rp20.000,00 tersebut bisa dialokasikan untuk hal yang lebih primer, misalnya untuk membeli makanan. Di lingkungan rumah saya sendiri, uang tersebut bisa digunakan untuk membeli nasi telur plus sayur sebanyak dua kali. Selain kenyang, juga cukup menyehatkan.

Saya sendiri kerap mendapat porsi nasi yang cukup banyak dari pemilik warung. Dengan demikian, terkadang saya cukup makan sekali saja dalam satu hari. Di samping itu, terkadang saya juga kerap mendapat kiriman makanan dari saudara.

Jika saya mampu melakukan penghematan dengan hanya makan sekali sehari, maka saya hanya perlu mengeluarkan uang Rp10.000,00 per hari. Jika diakumulasikan dalam sebulan, saya hanya perlu menghabiskan uang Rp 300.000,00.

Dengan menggunakan parameter akumulasi "uang rokok" pada paragraf sebelumnya, saya bisa melakukan penghematan sekitar Rp300.000,00. Sisa uang tersebut biasanya saya gunakan untuk membayar tagihan air bulanan atau membeli token listrik.

Di samping itu, pandemi Covid-19 saat ini membuat kondisi ekonomi semakin tidak menentu, bahkan mengkhawatirkan. Hal tersebut terjadi menyusul semakin nyatanya ancaman resesi di Indonesia saat ini. Buktinya, sudah terjadi PHK di beberapa lini usaha.

Secara sederhana, PHK akan membuat para pekerja kehilangan pendapatannya secara rutin. Bagi yang punya usaha sampingan, mungkin hal tersebut tidak akan begitu berpengaruh. Tetapi bagaimana dengan yang hanya mengandalkan pekerjaan lamanya tersebut?

Tentu saja, ini bisa menjadi masalah besar. Mau tidak mau, harus ada beberapa pos anggaran yang perlu dihemat atau bahkan dipangkas. Pos anggaran rokok bisa menjadi salah satu pos yang paling masuk akal untuk dihemat atau dipangkas.

Walaupun merokok merupakan salah satu nikmat dunia bagi sebagian kalangan, secara keseluruhan rokok tidak akan membuat Anda kenyang. Rokok bukanlah zat yang dibutuhkan oleh perut anda.

Saya sendiri tidak bermaksud untuk melarang rokok sepenuhnya. Di sisi lain, industri rokok merupakan salah satu sumber pemasukan terbesar bagi negara. Jika industri ini benar – benar dihapuskan, maka akan sangat berdampak besar terhadap ekonomi negara.

Dalam tulisan ini, saya hanya ingin menyampaikan sudut pandang pribadi dampak merokok terhadap kesehatan finansial. Kalaupun Anda ingin merokok, silakan saja Anda lakukan. Asalkan hal tersebut tidak menganggu kesehatan badan maupun finansial Anda.

BACA JUGA Nasihat Pernikahan yang Tidak Banyak Diketahui Orang.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

Itulah tadi informasi mengenai Saya Tidak Merokok demi Finansial yang Lebih Baik dan sekianlah artikel dari kami duaalam.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Post a Comment

0 Comments